Home » » Pengertian Root dan Unroot Pada Android

Pengertian Root dan Unroot Pada Android

Written By Yhoga Dheviant on Saturday, December 22, 2012 | 1:01 AM


Root dan Unroot Pada Android
Fungsi root android adalah untuk memberi hak penuh kepada pengguna android untuk dapat masuk ke sistem android. Dengan melakukan root, pengguna dapat menambah, mengurangi maupun memodifikasi file-file atau data-data yang terletak pada sistem android yang bila dalam keadaan standar (belum root) file-file tersebut tidak dapat di akses. Bila dianalogikan sistem operasi komputer windows, fungsi root android adalah memberikan hak administrator kepada pengguna.

Dengan melakukan root android tidak serta merta akan menaikkan performa atau kemampuan ponsel android. Rooting android sama seperti “membuka pintu” bagi anda untuk mengembangkan sistem operasi ini.

Kenapa pengembang sistem operasi android tidak memberikan akses root sejak awal?

Hal ini bertujuan untuk melindungi sistem operasi android secara keseluruhan. Jika pengguna secara tidak sengaja maupun sengaja mengubah atau menghilangkan satu atau beberapa file sistem, maka dapat menyebabkan kinerja handphone atau tablet menjadi tidak stabil, rusak dan yang paling parah brick atau handphone tidak dapat menyala, oleh karena itu pengembang android membatasi akses ke file sistem.

Kelebihan Root :

1.dapat menginstall aplikasi yang membutuhkan akses root
berikut adalah beberapa contoh aplikasi yang membutuhkan akses root yang paling banyak diinstall:
App2card dan link2sd: Dengan aplikasi ini memungkinkan pengguna untuk memindahkan semua aplikasi ke sd card.
Titanium backup: Aplikasi ini berguna untuk membackup semua aplikasi yang terinstall. Bukan hanya itu saja, aplikasi ini dapat juga mem-back up data-data aplikasi seperti pengaturan (setting-an), dll.
Aplikasi screenshot: Berguna untuk mengambil screen shot dari layar handphone.
Wi-fi tether: Aplikasi ini dapat menjadikan ponsel android membagi koneksi internetnya melalui jaringan wi-fi. Catatan: Pada sistem android 2.2 froyo keatas, aplikasi ini sudah terinstall pada handphone.’

2.dapat menginstall custom rom
apa itu custom rom? Custom rom adalah sistem operasi android kustom (alternatif) atau bukan buatan vendor ponsel. Custom rom dikembangkan oleh komunitas penggemar sistem operasi android. Catatan: Dengan melakukan root bukan berarti anda dapat langsung melakukan instalasi custom rom, namun kebanyakan handphone android membutuhkan akses root bila ingin diinstall custom rom.

3. Dapat melakukan pengaturan untuk memaksimalkan kinerja ponsel.
salah satu pengaturan yang dapat dilakukan adalah overclock processor. Dengan melakukan overclock, processor dapat “dipaksa” kerja lebih cepat dari kecepatan bawaannya yang secara keseluruhan dapat meningkatkan kinerja ponsel. Namun demikian, overclock dapat memperpendek usia processor, membuat baterai lebih boros dan cepat panas dan juga ada kemungkinan menyebabkan sistem menjadi tidak stabil.

4. Dapat uninstall aplikasi bawaan pabrik
dengan melakukan root, kita dapat melakukan uninstall aplikasi-aplikasi bawaan pabrik yang tidak berguna dan hanya memenuhi memori telepon. Namun, jika anda berniat melakukan hal ini sebaiknya berhati-hati, karena jika salah uninstall dapat menyebabkan kinerja handphone menjadi tidak sempurna. Sebaiknya jangan dilakukan bila tidak terlalu diperlukan.

Kekurangan Root :

1. Dapat menghilangkan garansi handphone
kenapa rooting android dapat menghilangkan garansi? Root itu diibaratkan seperti “segel garansi”. Analoginya seperti ini, apabila anda membeli komputer buatan pabrik (bukan komputer rakitan), biasanya akan dilengkapi dengan segel atau stiker garansi. Segel ini biasanya akan rusak bila kita membuka casing computer.
Jika hp anda mengalami kerusakan, misalnya speaker tidak berbunyi dan anda membawa ke service center dengan kondisi ter-root, maka ada kemungkinan klaim garansi akan ditolak dan dikatakan bahwa ponsel rusak akibat proses root, padahal sebenarnya tidak.
Namun sebenarnya anda tidak perlu terlalu khawatir, berbeda dengan segel garansi, proses root dapat dibalikkan atau ponsel dikembalikan ke kondisi awal. Proses ini dinamakan unroot. Jika proses unroot dilakukan, maka secara otomatis garansi akan berlaku kembali.

Catatan: Bila ingin membawa hp ke service center, selain dilakukan unroot, sebaiknya lakukan juga factory reset (menghilangkan semua data dan aplikasi yang terinstall)

2. Masalah keamanan
sebenarnya untuk yang satu ini masih menjadi perdebatan. Dikatakan bahwa dengan melakukan root, maka aplikasi-aplikasi malware seperti virus atau trojan dapat dengan mudahnya masuk ke file sistem dan melakukan pengrusakan atau melakukan pencurian data-data pengguna.
Namun demikian, sebenarnya walaupun hp tidak di root, apabila pembuat virus memang “berniat jahat”, maka tanpa root pun, aplikasi virus dapat dengan mudah mengakses sistem file.

Sekian Pengertian Dari Root atau Unroot Android
Sumber Kaskus

Share this article :

0 comments:

Post a Comment

 
Support : Official Site Android | Parfum Murah | Yhoga Dheviant
Copyright © 2013. Yhoga-id - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger